Kapan dan Seberapa Sering Perawatan Kayu Outdoor Harus Dilakukan?

Proses perawatan kayu outdoor seharusnya bisa dilakukan dengan cukup rutin. Apalagi, sangat penting untuk memastikan bahwa kondisi kayu di luar ruangan sedang dalam situasi terbaik.

Ketahui kapan dan seberapa sering perawatan kayu diperlukan, agar kita semua tahu bahwa perabotan dan fitur kayu di sekitar rumah benar-benar dapat menambah tampilan dan nuansa properti secara keseluruhan. Tetapi tanpa perawatan rutin, furnitur kayu dapat segera merusak pemandangan.

Kapan Waktu yang Tepat untuk Merawat Kayu Outdoor?

jendela kayu
Jendela kayu outdoor

Jadi pertama-tama, bagaimana Anda tahu kapan waktu yang tepat untuk mulai merawat kayu? Akan mudah untuk mengatakan bahwa jawabannya secepat mungkin! Namun, jawaban atas pertanyaan ini sangat bergantung pada 3 faktor:

  1. Kapan terakhir kali Anda merawatnya?
  2. Jenis kayu apa yang ingin Anda rawat?
  3. Cuacanya seperti apa?

Baca Juga : Mengenal Keunggulan dan Kekurangan dari Penggunaan Lantai Kayu di Rumah

Kapan Terakhir Kali Melakukan Perawatan Kayu Outdoor?

furniture outdoor dari kayu

Anda mungkin perlu merawat kayu eksterior Anda setiap 6 bulan sekali, tergantung pada situasi geografis Anda dan jenis kayu yang Anda rawat.

Namun rata-rata, Anda harus merawat kayu luar ruangan Anda setiap 12-18 bulan. Jadi, itu harus menjadi pekerjaan tahunan! Ini adalah cara terbaik untuk menjaga furnitur dan perlengkapan Anda aman dari unsur-unsurnya, dan terlihat cantik.

Namun, jika Anda belum merawat kayu jawabannya adalah untuk memulai perawatan secepatnya! Ini harus menjadi prioritas untuk memastikan bahwa furnitur dan perlengkapan kayu luar ruangan Anda terlindungi dari unsur-unsurnya.

Jika Anda masih tidak yakin apakah kayu Anda memerlukan perawatan, ada beberapa tanda yang harus diperhatikan:

  1. Warna kayunya sudah memudar
  2. Kayunya terasa kering atau rapuh saat disentuh
  3. Ada retakan, belahan atau lengkungan di kayu
  4. Permukaan kayu mengelupas atau mengelupas
  5. Jika Anda melihat salah satu dari tanda-tanda ini, saatnya untuk TLC kecil.
  6. Kayu yang tidak dirawat

Ingat, jika kayu luar ruangan Anda saat ini tidak dirawat, Anda harus segera merawatnya. Kayu yang tidak dirawat adalah yang paling rentan terhadap pembusukan, jamur, dan pelapukan umum.

Sangat penting bagi Anda untuk menggunakan pengawet kayu terlebih dahulu. Anda dapat menggunakan pengawet yang diperkaya dengan lilin untuk lapisan serba guna atau sebagai alternatif menggunakan pengawet bebas lilin jika Anda ingin menggunakan noda atau cat di atasnya.

Kayu Dip-Treated

Jika kayu luar ruangan kami dicelupkan atau diwarnai dengan cat, mungkin mulai memudar setelah 6-12 bulan dan memberikan perlindungan yang jauh lebih sedikit terhadap cuaca.

Dibandingkan saat pertama kali Anda membeli barang tersebut. Sekali lagi, ini bisa diatasi dengan pewarna kayu, cat, atau pengawet.

Jangan ragu untuk merawat kayu yang tidak diolah atau diawetkan kapan saja!

Baca Juga : Keuntungan dan Kerugian Penggunaan Lantai Kayu: Membuat Pilihan yang Tepat

Kayu dengan Perlakuan Vakum Tekan

treatment kayu dengan metode vakum tekan pada skala industri

Kayu dengan perlakuan tekanan memberikan tingkat perlindungan terbaik dari offset. Melalui penggunaan vakum, pengawet kayu didorong jauh ke dalam kayu dengan tekanan tinggi untuk melindunginya dari dalam ke luar.

Namun, bahkan kayu yang diberi tekanan membutuhkan perlindungan ekstra karena tidak sepenuhnya tahan air.

Lapisan atas yang tahan cuaca atau pengawet lapisan dasar direkomendasikan setiap 12 bulan untuk melindungi kayu sepenuhnya selama bulan-bulan musim dingin yang basah dan dingin.

Tapi, ingatlah bahwa itu bukan ide terbaik untuk langsung merawat kayu yang diberi tekanan, karena perlu waktu untuk membiarkannya cuaca.

Kami sarankan menunggu setidaknya beberapa minggu sebelum merawat dan pastikan kayunya kering sebelum menerapkan apa pun!

Baca Juga : Cara Efektif Membersihkan Jamur dari Kayu, Simak Langkah-Langkahnya

Jenis Kayu Outdoor Apa yang Ingin Anda Rawat?

memilih kayu jati yang bagus
Ciri-ciri kayu jati. Sumber: Courtina

Secara umum, furnitur dan perlengkapan kayu eksterior Anda akan masuk ke dalam dua kategori berbeda, kayu keras atau kayu lunak.

Contoh kayu keras yang populer adalah Jati. Furnitur yang terbuat dari kayu jati cenderung lebih mahal untuk dibeli, yang secara alami membuatnya lebih tahan lama daripada jenis kayu yang lebih lunak.

Jati lebih padat dan berminyak, jadi mungkin tidak perlu pengawet ekstra untuk melindunginya dari pembusukan, tetapi di sisi lain menggunakan minyak jati atau minyak kayu alami bermutu tinggi akan sangat membantu untuk membuatnya terlihat cantik.

Kami merekomendasikan untuk membiarkan cuaca selama 12 minggu. Kayu lunak, di sisi lain, seperti pinus jauh lebih rentan membusuk, terutama di ujung kayu yang seratnya menghadap ke luar ke tanah atau udara terbuka.

Tip untuk melindungi furnitur taman kayu lunak adalah dengan meletakkan kaki di dalam pot pengawet kayu semalaman.

Pengawet kayu tidak akan menembus dengan baik di area lain, tetapi untuk meningkatkan penampilannya, Anda selalu dapat menggunakan pewarna berbahan dasar minyak untuk menambahkan lebih banyak warna dan meningkatkan kemilau itu!

Kondisi Cuacanya Seperti Apa?

Musim panas yang panas diikuti oleh musim dingin yang dingin dan basah (atau sebaliknya) dapat menyebabkan segala macam masalah pada kayu yang tidak dirawat.

Mulai dari bengkok dan pecah hingga jamur dan pertumbuhan lumut. Dengan merawat kayu Anda secara teratur, Anda akan dapat mempertahankan penampilan terbaiknya selama bertahun-tahun yang akan datang.

Sekarang, sebagian besar DIYer bahkan tidak akan mempertimbangkan untuk merawat kayu di musim dingin saat cuaca dingin dan basah.

Tidak disarankan untuk merawat kayu luar ruangan saat hujan, karena kemungkinan akan mengganggu perawatan yang meresap ke dalam kayu.

Tetapi jika harus, pastikan Anda menutupi area tersebut sepenuhnya dan melindunginya dari hujan. Kami akan merekomendasikan terpal besar! Tapi, jangan merawat kayu yang sudah basah.

Apa yang Digunakan?

Karena sifat kayu sebagai substrat penyerap alami, ada sejumlah pilihan untuk merawatnya. Perawatan kayu tersedia dalam berbagai bentuk; termasuk cat kayu, plitur, atau pengawet.

Pengawet

Pengawet kayu pada dasarnya adalah lapisan bawah. Anda menyikat atau menyemprotkannya ke permukaan kayu mentah yang baru digergaji atau diampelas untuk menstabilkan kadar air kayu dan melindunginya dari pembusukan dan pembusukan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *