Pernahkah Anda mendengar jamur warna hitam bisa menyebabkan kematian? Kematian akibat jamur warna hitam bukanlah hal yang baru di informasikan. Berbagai media sudah beberapa kali memberitakan tentang bahaya jamur warna hitam hingga akibatnya yang menyebabkan kematian. 

Meningkatkan kewaspadaan terhadap jamur yang berwarna hitam juga penting untuk dilakukan. Usahakan, sebisa mungkin jangan sampai Anda mengkonsumsi jenis jamur beracun yang memiliki warna hitam ini. Mengingat efek yang ditimbulkan bisa sangat berbahaya, sebaiknya usahakan untuk menghindari interaksi dengan jamur jenis ini.

Jamur bisa muncul dan menempel dengan mudah pada berbagai bangunan, furniture atau perabot rumah yang berasal dari kayu. Maka, sangat penting melakukan perawatan yang bisa membantu Anda menjaga kondisi furniture kayu agar terhindar dari jamur.

Akan tetapi, harus dipahami bahwa tidak semua jamur hitam atau black mold itu toksik. Banyak di antaranya sebenarnya tidak menyebabkan masalah kesehatan berarti. Sehingga, sangat penting bagi kita untuk mengindentifikasi apakah jamur hitam tersebut berbahaya sebelum dilanda rasa panik yang luar biasa.

Meski demikian, tentu saja jamur yang tak begitu bahaya pun harus segera dibasmi supaya tak merusak bangunan dan perabot. Anda bisa menggunakan berbagai produk yang mampu melindungi dan merawat furniture terhadap jamur. Sebelum melakukan perawatan, sebaiknya cari tahu terlebih dahulu mengenai ciri jamur yang beracun dibawah ini.

Mengenal Jamur Warna Hitam dan Pengaruhnya Pada Kesehatan

Mold adalah sejenis jamur yang bisa muncul hampir di mana-mana, termasuk di udara. Secara umum, jumlah normal jamur ini  di lingkungan tidak akan menimbulkan risiko kesehatan yang substansial bagi orang yang sehat dengan fungsi sistem kekebalan tubuh biasa.

Namun, ada satu jenis jamur yang disebut dengan “black mold” atau jamur yang berwarna hitam . Ketika orang menggunakan istilah tersebut, mereka mungkin mengacu pada jenis yang disebut Stachybotrys chartarum (S. chartarum), yang juga dikenal sebagai Stachybotrys atra.

Tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa paparan S. chartarum lebih berbahaya daripada paparan jamur jenis lain yang ada di lingkungan. Namun, beberapa orang mungkin akan lebih sensitif terhadap Spora jamur jenis black mold ini daripada jenis yang lain. Jamur ini juga dapat mengembangkan berbagai gejala gangguan pernapasan setelah menghirup spora jamur ini meski dalam jumlah kecil spora.

Dan dalam jumlah besar, spora jamur dapat menyebabkan kesehatan yang buruk pada hampir semua orang. Oleh karena itu, Anda harus menghapus setiap pertumbuhan jamur di rumah dan mengambil langkah untuk mencegahnya tumbuh kembali. Apakah jamur hitam atau black mold ini berbau? Ya. Namun baunya hanya berupa bau khas jamur. Jelas bau ini berbeda dengan bau benda lain seperti debu dan kotoran.

Tanda Black Mold

Bila mikotoksin sudah mengontaminasi ruangan, akan ada beberapa gejala yang Anda rasakan. Berikut ini beberapa ciri atau tanda serangan jamur warna hitam:

  1. Iritasi pada membrane mucus
  2. Bersin dan batuk-batuk (kadang batuk disertai darah)
  3. Sulit bernafas
  4. Muntah dan diare
  5. Gangguan ginjal
  6. Sulit berkonsentrasi
  7. Iritasi pada mata, mulut, dan hidung
  8. Serangan sistem imun

Tahukah Anda, serangan jamur ini bisa berakibat pada kematian bila tidak diatasi dengan benar? Pada beberapa kasus terutama mereka yang alergi, serangan black mold dapat berakibat sangat mengerikan. Oleh karena itulah sesegera mungkin lakukan pembasmian dengan cara yang aman supaya Anda tak harus berhadapan dengan resiko tersebut.

Jamur warna hitam bisa Anda temukan di berbagai tempat yang lembab, baik pada kayu, tembok, dan permukaan benda lainnya. Zat-zat organik seperti kayu biasanya menjadi substrat yang disukai jamur untuk tumbuh. Selain furniture, waspadailah keberadaan jamur ini pada karpet, panel kayu, hingga plafon. Agar tak menyerang, tentu pencegahan sejak dini perlu Anda lakukan. Mulai saja dari cara sederhana yang mudah dilakukan, yakni menjaga kelembaban dalam ruangan.

Bahaya Jamur Black Mold untuk Kesehatan

Menilik dari potensinya yang mampu membahayakan kesehatan, berikut ini beberapa kemungkinan gangguan kesehatan yang bisa ditimbulkan oleh Black Mold:

  • Beberapa jamur berwarna hitam dapat melepaskan miktoksin.

Ada kepercayaan umum bahwa cetakan hitam-kadang disebut cetakan beracun-dapat menyebabkan masalah kesehatan yang parah karena rilis mycotoxin. Mycotoxin adalah zat beracun yang menghasilkan jamur. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mikkoktoksin dari S. chartarum memiliki hubungan dengan masalah kesehatan yang serius pada orang yang tinggal di bangunan yang terkontaminasi.

  • Salah satu masalah kesehatan tersebut adalah mycotoxicosis atau keracunan jamur.

Bahaya lainnya termasuk sakit dan nyeri, perubahan mood, sakit kepala, kehilangan memori, serta mimisan. Meski demikian, sampai saat ini tidak ada bukti bahwa spora black mold yang terhirup bisa menyebabkan gejala ini. Paparan jamur dapat menyebabkan gejala lain, namun.

Menurut Florida Departemen Kesehatan, hal ini dapat menyebabkan berikut jenis masalah kesehatan, diantaranya:

  • Alergi dan iritasi

Orang dengan alergi mungkin lebih sensitif terhadap jamur daripada yang lain. Jika mereka bersentuhan dengan cetakan, mereka mungkin mengalami gejala, seperti: hidung meler atau tersumbat, berair, mata merah, batuk kering, ruam kulit, sakit tenggorokan, Sinusitis, Mengi.

Alergi jamur hitam yang cukup parah menyebabkan gejala yang lebih parah, termasuk sesak napas. Paparan jamur juga dapat memperburuk masalah asma atau paru pada orang dengan kondisi paru yang sudah ada. Sebuah studi 2012 menemukan bahwa bayi dan anak kecil yang terkena jamur di rumah memiliki peningkatan risiko terkena asma pada usia 7. Penelitian ini meneliti 289 rumah dan 36 jenis cetakan.

Namun, S. chartarum tidak di antara tiga jenis cetakan yang paling kuat terkait dengan perkembangan asma. Penelitian yang diterbitkan dalam 2004 oleh Institut Kedokteran (IOM) menunjukkan bahwa menghabiskan waktu di ruang dalam ruangan lembab berhubungan dengan gejala pernapasan, termasuk asma.

  • Infeksi

Bagi kebanyakan orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sehat, cetakan tidak masalah. Namun, orang dengan sistem kekebalan yang lemah-seperti yang tidak terkontrol HIV, pasien transplantasi, atau orang yang menjalani pengobatan kanker-beresiko infeksi jamur.

  • Efek toksik

Beberapa orang percaya bahwa cetakan hitam sangat berbahaya karena melepaskan mikkoktoksin. Namun, faktanya adalah bahwa semua cetakan mampu memproduksi mikkotoksin. Hanya karena ada cetakan tidak berarti bahwa itu adalah memproduksi racun ini.

Kebanyakan kasus mycotoxicosis adalah hasil dari makan makanan berjamur, bukan dari menghirup spora cendawan di rumah atau di luar ruangan. Bukti tidak menunjukkan bahwa menghirup atau menyentuh jamur dapat menyebabkan mycotoxicosis.

Laporan 2004 IOM tidak dapat mencadangkan klaim bahwa isu seperti kelelahan, penyakit paru, atau kanker diakibatkan oleh paparan jamur. Pusat Pengendalian dan pencegahan penyakit (CDC) menyatakan bahwa ada sangat sedikit laporan dari kondisi kesehatan yang unik atau langka yang dihasilkan dari cetakan di rumah.

Tampaknya banyak jenis cetakan dalam ruangan, bukan hanya black mold yang dapat menyebabkan masalah kesehatan pada beberapa orang, tetapi tidak pada semua orang. Paparan jangka panjang untuk cetakan di rumah, bagaimanapun, mungkin tidak sehat bagi siapa pun.

Siapa Saja yang Paling Beresiko Terkena Paparan Jamur Warna Hitam?

Siapa saja sebenarnya bisa memiliki resiko paparan jamur black mold ini. Namun, ada beberapa orang yang paling berisiko terkena gejala paparan jamur. Diantaranya adalah:

  • bayi dan anak
  • usia dewasa atau yang lebih tua
  • orang dengan alergi atau asma
  • orang dengan sistem kekebalan yang lemah
  • Masalah kesehatan utama tampaknya berhubungan dengan alergi dan iritasi, yang biasanya menyebabkan gejala pernapasan.
  • Orang dengan sistem kekebalan tubuh melemah juga dapat memiliki risiko infeksi jamur.

Black mold yang diangap beracun sebenarnya berasal dari spesies Stachybotrys Atra. Spesies jamur ini dapat mengeluarkan mikotoksin atau racun jamur yang sangat berbahaya bagi kesehatan. Sehingga sudah semestinya Anda menjaga agar jamur ini tidak sampai muncul dan membahayakan kesehatan Anda maupun keluarga.

Syarat hidupnya ialah kelembaban yang tinggi. Seringkali Stachybotrys Atra tumbuh pada bagian dinding dengan penampakan hitam kehijauan meski kadang juga tampak keabu-abuan. Hal ini lumayan jarang ditemukan di keluarga fungus yang lain.

Cara Menghilangkan Jamur Black Mold

Apabila perabotan di rumah Anda mulai dimunculi jamur black mold, ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk menanganinya. Salah satunya adalah dengan menggunakan obat anti jamur untuk menghilangkannya. Jamur Black mold sendiri mirip dengan jamur blue stain, sehingga akan sangat mengganggu jika tidak dihilangkan.

Jamur ini juga bisa tumbuh dan muncul di berbagai lokasi di rumah Anda, jadi sebaiknya segeralah berhati – hati dan tangani dengan baik. Anda bisa menggunakan obat anti jamur dari Biocide Wood Fungicide dengan cara penggunaan yang sangat mudah. Cukup dicampurkan dengan air bersih ada konsentrasi 1% atau setara dengan 1 bahan : 100 air bersih.

Untuk mendapatkan hasil yang lebih sempurna, Anda juga bisa menggunakan obat pemutih kayu yaitu White Agent 250. Cara aplikasinya yaitu dengan mengencerkannya dengan air bersih pada perbandingan 1 bahan : 1 air bersih. Anda bisa mengaplikasikannya pada kayu yang belum difinishing, pada perabotan yang sudah difinishing, pada furniture yang sudah ditumbuhi jamur, maupun pada tembok yang ditumbuhi black mold.

Menggunakan kedua rangkaian produk ini akan membuat hasil finishing atau perawatan yang Anda lakukan memiliki hasil yang lebih sempurna. Anda bisa menggunakan produk bleaching kayu atau WA – 250 terlebih dahulu lalu lanjutkan dengan aplikasi Biocide Wood Fungicide. Hasil perawatan akan lebih maksimal dan tahan lama dengan menggunakan kedua produk tersebut.

Jamur Warna Hitam Penyebab Kematian? Ketahui Cirinya Di Sini!