Anyaman Bambu: Produk Multifungsi dari Nampan hingga Dinding

Berkah alam Indonesia dapat kita nikmati sepanjang waktu. Contohnya mengenai ragam kekayaan flora dan fauna di negara ini. Beragam produk pun sudah banyak dihasilkan dari bahan alami Indonesia. Misalnya saja anyaman bambu.

Sebagaimana namanya, produk tersebut terbuat dari bahan bambu yang disatukan dengan teknik menganyam. Berbagai benda dapat dihasilkan dari bahan ini. Namun yang paling sering digunakan masyarakat adalah:

Gedhek atau Dinding Bambu

anyaman gedhekGedhek atau dinding bambu biasanya terbuat dari bambu-bambu yang telah dibelah dan dibentuk dengan teknik menganyam. Jenis dinding ini banyak dipakai sebagai material hunian semi permanen hingga pembuatan restauran dan bungalow bertema etnik.

Iklan Biothane utama alterntif text

Berbagai Macam Wadah

Nampan atau dalam bahasa Jawa disebut “tampah” hampir selalu terbuat dari anyaman material bambu. Contoh wadah lainnya yang banyak menggunakan bahan ini adalah keranjang, tas, dan corong.

Pemanfaatan Lain

Pemanfaatan lain anyaman bambu dapat kita temukan pada berbagai benda kerajinan baik untuk keperluan dekorasi maupun fungsional. Contohnya kipas bambu yang sangat banyak digunakan masyarakat. Selain itu, berbagai restoran dengan tema tradisional pun kerap memanfaatkan bahan ini sebagai alas piring dengan pelapis daun pisang.

Agar Anyaman Bambu Lebih Berkualitas

Sampai saat ini, prospek bisnis untuk produk ini dinilai masih baik. Apalagi dengan trend “back to nature” yang makin mendapat tempat di hati masyarakat. Namun tentu saja dalam proses pengolahannya, pembuatan anyaman harus memenuhi standar minimal. Pengerjaan untuk kebutuhan pribadi jelas tak dapat diaplikasikan. Contohnya, perlunya aplikasi pengawetan untuk anyaman yang akan digunakan sebagai dinding (gedhek).

Pengawetan untuk Dinding dari Anyaman Bambu

Aplikasi treatment pengawetan pada “gedhek” penting untuk meningkatkan masa pakai produk terkait. Metode yang diterapkan bisa dilakukan dengan  meresapkan obat antiserangga dan antijamur BioCide. Dengan cara ini, dinding semi permanen tersebut bisa bertahan lebih lama tanpa gangguan organisme perusak seperti totor maupun pembusuk seperti jamur. Keuntungan lain dari aplikasi treatment ini adalah peluang penggunaan bambu-bambu yang tingkat keawetannya tak begitu baik. Sebab proses pengawetan bisa membuat material tersebut meningkat ketahanannya terhadap hama.

Anyaman Bambu: Produk Multifungsi dari Nampan hingga Dinding
Iklan Biothane utama alterntif text
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Social Media
Market Place
Artikel Populer